Is Live Music by:Lee B.Brown

NAMA    : Rehan Tri Wicaksono

NPM        : 202146500948

KELAS    : R3L

MATKUL : Fisafat Seni

DOSEN    : Angga Kusuma Dawami, M. Sn.

 

Review Is Live Music?

Lee B.Brown

 

Sebuah rekaman, katanya, berdiri di antara penonton dan musik seperti lembaran kaca yang melindungi lukisan dari penonton di museum seni. Ideal, katanya, adalah transparansi. Eisenberg menggambarkan ikon fonografi awal tertentu, seperti pemain terompet jazz Louis Armstrong atau penyanyi tenor opera Enrico Caruso, yang sangat cocok untuk menjangkau kita dari masa lalu. Di satu sisi, phonophile akan membantu dirinya sendiri untuk mengidealkan versi sistem musik rumah yang hanya mungkin dalam fiksi ilmiah. Pada saat yang sama, fonofobia memunculkan idealisasi berlebihan dari pengaturan musik live.

Terlepas dari kurangnya resolusi, masalah ini membakar dengan tingkat intensitas yang sulit dijelaskan jika masalah itu hanya masalah teknis. Sulit untuk tidak menganggap perdebatan itu sebagai gejala keanggotaan dalam komunitas-komunitas yang cenderung semakin eksklusif satu sama lain. Pendengar yang hidup di dunia musik kaleng tidak suka mendengar bahwa dia kehilangan sesuatu. Fonofobia memiliki loyalitas komunal yang berlawanan.

Epistemologis tentang fonografi diperumit oleh fenomena manipulasi fonografi, yang sebenarnya selalu tertanam dalam teknologi. Memang, perusahaan yang berbeda menggunakan formula yang berbeda untuk melakukannya. Di era pita magnetik, manipulasi melangkah lebih jauh dan membuka wilayah luas dari suara yang dibangun secara total. Penggunaan tape recorder awal yang paling menonjol menghasilkan proyek beton musik tahun 1940-an, yang menggunakan teknologi baru untuk mengubah berbagai suara menjadi jenis musik baru tanpa skor.

Orang mungkin menyebut musik seperti itu "phonoart”. Ini adalah kategori musik yang benar-benar baru, karena bergantung pada kemajuan teknologi rekaman. Karya-karya phonoart tidak dapat dilakukan, tetapi hanya diputar ulang, dari pita, bongkahan vinil, atau CD yang dimuat ke dalam peralatan yang sesuai. Benar, seseorang bisa saja menyanyikan lagu yang menjadi bahan dalam Sersan. Berkat penggunaan peralatan pitch-shifting, phonoart tidak terbatas pada pencampuran dan pencocokan suara musik konvensional, seperti yang dicontohkan oleh album Low 1977 karya David Bowie.

Atau dengarkan "Deep Blue" Brian Eno, di mana tidak ada alat musik dalam pengertian tradisional yang memainkan peran apa pun.

Apakah Musik Langsung Mati? 209

Kecenderungan alami adalah untuk mengecualikan rekaman pertunjukan jazz yang lengkap dari kategori phonoart, mengingat ekspektasi standar bahwa rekaman jazz adalah cerminan dari acara pertunjukan yang sebenarnya, di mana musisi bermain dan bereaksi satu sama lain dengan tingkat tertentu. spontanitas secara real time. Dengan kata lain, rekaman jazz mungkin berada dalam lingkup apa yang disebut oleh filsuf Noël Carroll sebagai rekaman dokumenter «tanpa pernis», yaitu rekaman yang tidak dimanipulasi. Namun, seperti yang telah dicatat, pembagian praktis antara fonoart dan dokumen fonograf yang tidak dipoles ini bermasalah, mengingat banyaknya manipulasi elektronik yang menyertai produksi semua rekaman musik. Banyak rekaman musik yang terdengar dokumenter tidak. Karena Stephen Davies menggunakan istilah tersebut, pertunjukan pada rekaman simulasi dapat dilakukan secara langsung. Masalahnya, bagaimanapun, adalah bahwa perkembangan teknologi memiliki cara untuk mengalahkan upaya semacam itu untuk merapikan semuanya dengan cara ini. Dengan «jazz halus» yang khas, misalnya, trek utama oleh instrumen yang memainkan melodi diletakkan di atas latar belakang, yang terdiri dari sampel musik dan «pad», yaitu, ritme terprogram dan timbre paduan suara, string, dan seterusnya. Musiknya tidak begitu banyak ditampilkan sebagai laminasi bersama sesuai dengan rencana.
Lebih jauh, semua fonografi melibatkan suatu bentuk manipulasi yang begitu mendasar bagi semua rekaman sehingga kita hampir tidak menyadarinya, yaitu, efek pengulangan itu sendiri. Tapi itu adalah informasi tentang sepotong artifisial yang terisolasi dari apa yang biasanya merupakan tindakan yang sedang berlangsung.
patung terkenal yang memberi esai Lessing namanya menggambarkan pendeta Laocoön dan putra-putranya yang dijerat oleh ular, sebagai hukuman ilahi karena mencoba memperingatkan Trojan agar tidak mengambil kuda dongeng. Karena melihat seorang pria berteriak dalam cengkeraman ular besar yang sebenarnya mungkin terlihat mengerikan, pematung, kata Lessing, melunakkan ekspresi sosok itu menjadi sesuatu yang lebih seperti desahan dari pada jeritan.
api Lessing tidak tahu tentang gambar bergerak, yang tidak perlu membekukan orang pada waktunya untuk mewakili tindakan mereka.

210 Lee B. Brown mendengar suara-suara itu. Apa yang saya dengar adalah hasil keputusan di tempat oleh Rollins tentang arah musik yang dia ciptakan saat saya mendengarkan. Tapi bagaimana jika itu telah direkam? Jika Anda pergi ke tempat yang digantung di Museum of Modern Art, Anda dapat mengamati detail lukisan Starry Night karya Van Gogh selama yang anda mau. Sekarang, pertunjukan musik, seperti Rollins, tidak ditata dalam ruang, melainkan terbentang dalam waktu. Tapi begitu juga dengan rekamannya. Namun, tidak seperti penampilan Rollins pada saat itu, rekamannya dapat diputar lagi, dan lagi—dan lagi. Mereka berangsur-angsur menjadi tetap seperti ciri-ciri karya yang dikomposisikan, bahkan lebih dari itu. Pertunjukan langsung dari karya yang dikomposisikan selalu memungkinkan beberapa detail yang bergantung pada pilihan spesifik dari pemain. Tetapi seseorang tidak dapat menafsirkan rekaman. Seseorang hanya dapat memutar ulang detail persis yang telah dimasukkan ke dalamnya. Efek fonografis ini—bisa dikatakan sebagai pembalseman pertunjukan musik tampak sangat mencolok dalam kasus musik improvisasi. Tetapi jika Anda berpikir bahwa masalah ini dapat memengaruhi semua pertunjukan musik yang direkam, komposer musik klasik Roger Sessions setuju dengan Anda. Pertimbangkan penampilan karya Chopin oleh Vladimir Horowitz. Apakah rekamannya tidak memiliki efek pengapuran yang serupa?
Tapi Mark, yang tidak tahu seperti apa rupa Frank Lacy, masih mencoba mengingat di trek mana, atau di CD mana, pertunjukan Mingus bisa ditemukan. Percakapan mulai terkulai, dan kami hanyut kembali ke komunitas musik kami yang berbeda.
Tetapi anggota dari setiap komunitas harus merasa terganggu. Fonophil jazz tidak suka berpikir bahwa dia tertutup dari pertunjukan musik yang otentik. Dan fonofobia jazz harus menyadari bahwa situasinya ironis. Justru karena jazz bukanlah bentuk komposisi yang menyeluruh, dan karena pada dasarnya bergantung pada spontanitas improvisasi, maka wacana rinci tentangnya, selain dalam ephemera anekdot dan jurnalisme, tergantung pada medium yang sekaligus musuh keras musik. , yaitu, fonografi.

Apakah Musik Langsung Mati? 211 atau tidak, kata Carroll. Tapi Anda mungkin resah dengan kenyataan bahwa industri rekaman tampaknya memiringkan semua musik ke kondisi seni massa. Pertama, sebagaimana dicatat, ia percaya pada kemungkinan dokumen fonografi pertunjukan yang «tidak dipernis». Sekarang dokumen seni belaka bukanlah seni itu sendiri, massa atau sebaliknya.

Namun tentunya kepentingan mereka akan dibanjiri oleh kepentingan konsumen pada umumnya dan industri yang melayani mereka. Carroll menolak keras asimilasi semua rekaman musik ke seni massal karena alasan kedua, yaitu bahwa beberapa konten tidak mudah diakses. Hal ini sesuai bahwa penonton tidak hanya musik klasik muskil, tetapi untuk musik klasik rekaman secara umum terus menurun. Dalam kasus seperti itu, kami mengakui «asli,» dengan membandingkan reproduksi yang dipahami bukan hal yang nyata.

Sebaliknya, bahkan jika semua salinan Coming Out yang ada dihancurkan, novel itu tetap ada selama contoh tokennya masih dapat dieksekusi oleh mesin cetak. Karena musik yang berasal dari pertunjukan jazz improvisasi klasik dapat dihafal atau dinotasikan, dan kemudian diputar lagi atau direkam, contoh token dari aliran akustik yang dihasilkan dapat dengan mudah dieksekusi untuk pemutaran CD atau pengunduhan iPod. Singkatnya, bahkan dengan improvisasi musik jazz, kami pada akhirnya tidak bergantung pada yang asli, seperti halnya dengan Friends atau Coming Out. Seorang vivaphile jazz yang merenungkan masalah ini secara filosofis mungkin keberatan bahwa dengan pertunjukan yang benar-benar improvisasi, kami memiliki yang asli.

Dengan cara yang sama, improvisasi oleh Sonny Rollins atau Herbie Hancock hanya dapat diidentifikasi sebagai peristiwa spesifik yang dapat didata. Masalahnya adalah bahwa industri musik seni massal dapat dengan mudah mengesampingkan kehalusan ini dengan memperlakukan semua sumber musik sebagai makanan untuk dicampur dan dicocokkan, tanpa memperhatikan status aslinya atau proses pembuatannya. Dalam esai ini, saya memusatkan perhatian terutama pada pertunjukan musik improvisasi, yang status kehidupannya tampaknya sangat relevan.

Media teknologi mungkin telah bekerja begitu dalam ke dalam pesan sehingga rekaman tidak lagi berfungsi sebagai dokumen pertunjukan musik tetapi sebagai karya seni massa dalam dirinya sendiri.

 

 Tujuan Penelitian

Tujuan dari penelitian ini supaya kita tahu bahwa awal mula musik berkembang tidak berjalan baik" saja. Dan mengetahui tentang perjalanan sejarah perkembangan musik.

 

Permasalahan

Banyak nya hal permasalahan yang terjadi seperti :

"Terlepas dari kurangnya resolusi, masalah ini membakar dengan tingkat intensitas yang sulit dijelaskan jika masalah itu hanya masalah teknis.Sulit untuk tidak menganggap perdebatan itu sebagai gejala keanggotaan dalam komunitas-komunitas yang cenderung semakin eksklusif satu sama lain". 

"Epistemologis tentang fonografi diperumit oleh fenomena manipulasi fonografi, yang sebenarnya selalu tertanam dalam teknologi".

"Kategori musik yang benar-benar baru, karena bergantung pada kemajuan teknologi rekaman. Karya-karya phonoart tidak dapat dilakukan, tetapi hanya diputar ulang, dari pita, bongkahan vinil, atau CD yang dimuat ke dalam peralatan yang sesuai".

 

Metologi Penelitian

Sebagai catatan bahwa tindakan sulit untuk tidak menganggap perdebatan itu sebagai gejala keanggotaan dalam komunitas-komunitas yang cenderung semakin eksklusif satu sama lain. seharus nya kita harus memberikan support terhadap perkembangan musik pada tahun 1940an, supaya musik dan seni lebih di senangi oleh masyarakat. 


Kesimpulan

Setelah saya rewiew ini adalah kategori musik yang benar-benar baru, karena bergantung pada kemajuan teknologi rekaman.Karya-karya phonoart tidak dapat dilakukan, tetapi hanya diputar ulang, dari pita, bongkahan vinil, atau CD yang dimuat ke dalam peralatan yang sesuai.Kecenderungan alami adalah untuk mengecualikan rekaman pertunjukan jazz yang lengkap dari kategori phonoart, mengingat ekspektasi standar bahwa rekaman jazz adalah cerminan dari acara pertunjukan yang sebenarnya, di mana musisi bermain dan bereaksi satu sama lain dengan tingkat tertentu.Dengan kata lain, rekaman jazz mungkin berada dalam lingkup apa yang disebut oleh filsuf Noël Carroll sebagai rekaman dokumenter «tanpa pernis», yaitu rekaman yang tidak dimanipulasi.Namun, seperti yang telah dicatat, pembagian praktis antara fonoart dan dokumen fonograf yang tidak dipoles ini bermasalah, mengingat banyaknya manipulasi elektronik yang menyertai produksi semua rekaman musik.Dengan «jazz halus» yang khas, misalnya, trek utama oleh instrumen yang memainkan melodi diletakkan di atas latar belakang, yang terdiri dari sampel musik dan «pad», yaitu, ritme terprogram dan timbre paduan suara, string, dan seterusnya.Tapi itu adalah informasi tentang sepotong artifisial yang terisolasi dari apa yang biasanya merupakan tindakan yang sedang berlangsung.Pertunjukan langsung dari karya yang dikomposisikan selalu memungkinkan beberapa detail yang bergantung pada pilihan spesifik dari pemain.Tetapi jika Anda berpikir bahwa masalah ini dapat memengaruhi semua pertunjukan musik yang direkam, komposer musik klasik Roger Sessions setuju dengan Anda.Justru karena jazz bukanlah bentuk komposisi yang menyeluruh, dan karena pada dasarnya bergantung pada spontanitas improvisasi, maka wacana rinci tentangnya, selain dalam ephemera anekdot dan jurnalisme, tergantung pada medium yang sekaligus musuh keras musik.Karena musik yang berasal dari pertunjukan jazz improvisasi klasik dapat dihafal atau dinotasikan, dan kemudian diputar lagi atau direkam, contoh token dari aliran akustik yang dihasilkan dapat dengan mudah dieksekusi untuk pemutaran CD atau pengunduhan iPod.Singkatnya, bahkan dengan improvisasi musik jazz, kami pada akhirnya tidak bergantung pada yang asli, seperti halnya dengan Friends atau Coming Out.Seorang vivaphile jazz yang merenungkan masalah ini secara filosofis mungkin keberatan bahwa dengan pertunjukan yang benar-benar improvisasi, kami memiliki yang asli.Dengan cara yang sama, improvisasi oleh Sonny Rollins atau Herbie Hancock hanya dapat diidentifikasi sebagai peristiwa spesifik yang dapat didata.

 

 

 

 


Komentar

Postingan populer dari blog ini

40. PHILOSOPHY OF ART

Mengapa kita perlu hidup dan hadir di kuliah DKV Unindra?